3 Alasan Jangan Curhat Ke Sembarang Orang

Info46 Views

3 Alasan Jangan Curhat Ke Sembarang Orang

majalahtren.com – 3 Alasan Jangan Curhat Ke Sembarang Orang. Ketika hidup tahu saat -saat yang paling sulit, kadang -kadang membutuhkan sosok yang bisa menjadi pendengar yang baik untuk menuangkan semua perasaan Anda yang selalu dikubur sendiri. Anda akan menemukan peningkatan emosi yang tidak stabil, jadi jika Anda memilih teman yang buruk, itu bahkan akan membakar emosi Anda, jadi Anda harus selektif dalam pilihan orang untuk diceritakan. Kami berharap bahwa dengan tenggelam, beban yang bisa menjadi ringan. Inilah alasan yang tidak berperilaku bagi siapa saja.

1. Jadi peralatan gosip

Hati -hati dengan agansis jika Anda bangun kepada seseorang, terutama jika orang yang memiliki “mulut ember” yang akan memberi tahu semua curhatan Anda kepada orang lain. Lebih buruk lagi, jika rempah -rempah adalah rempah -rempah sehingga benar -benar mendorong fitnah dan gosip di dalam komunitas. Cobalah untuk tidak menceritakan pada orang -orang yang memiliki kualitas buruk seperti ini, sebelum memutuskan untuk curhat dalam mengenal orang tersebut terlebih dahulu. Jika ketika Anda menghabiskan waktu bersamanya, dia berani mengobrol, maka itu tidak mengecualikan kemungkinan bahwa ketika Anda tidak memiliki saudara, Anda langsung cerewet, orang seperti ini tidak bersimpati dengan masalah yang dihadapi oleh Anda dan saya hanya ingin pergi. Jika masalah Anda telah mengungkapkan orang atau efek yang lebih berbahaya.

2. Temukan nasib

Saya merasa tidak nyaman jika ketika saya membersihkan diri saya sendiri tetapi menjawab dengan mantra seperti “lebih baik, saya bahkan lebih buruk”. Ketika Anda merasakan ini, seolah – olah dia tidak bisa menghargai apa yang Anda bicarakan dengan masalah yang Anda temui bahkan untuk membuat badmone. Sangat malas untuk melanjutkan percakapan karena tidak mendengarkan dengan baik ke Curhatan Anda. Dia menganggap bahwa masalah yang Anda temui tidak ada apa -apa dibandingkan dengannya, bahkan jika Anda membutuhkan nasihat dan ingin membawa orang yang bisa menjadi wadah untuk mengevakuasi perasaan mereka. Tujuan hati untuk mengurangi beban dan stres memperburuk situasi untuk membuat masalah Anda menjadi lebih buruk.

Fenomena ini membosankan, terutama jika Anda memiliki sifat kecemasan, seperti buah Simalakama yang harus memilih antara dua pilihan. Lanjutkan percakapan tetapi berisiko menyebabkan kepositifan beracun atau berhenti, tetapi berisiko akan menyebabkan cedera orang tersebut untuk diajak bicara. Jika dalam posisi ini, mana yang Anda lakukan untuk menghadapinya? Lebih baik menjauh dari nasib karena orang tersebut tidak menyediakan ruang di Agansis untuk berbagi keluhan.

3. Saran yang tidak relevan

Ini tidak seperti selama ventilasi sudah panjang lebar dan bahkan menanggapi dengan nasihat yang tidak relevan atau tidak diragukan lagi tidak terhubung. Misalnya, Anda mematuhi masalah di tempat kerja yang marah dengan bos, karena sudah terlambat dengan mengirimkan tenggat waktu, eh, yang diundang untuk menceritakan di tempat memberikan nasihat untuk mengundurkan diri. Bahkan lebih absurd ketika dia lebih suka ngalor ngidul ke kapitalis dan konspirasi di tanah datar. Kontribusi yang tidak relevan dengan situasi Anda membuatnya lebih frustrasi, dan bahkan lebih sedikit menjadi pendengar yang baik untuk menceritakan kepada Anda. Diundang untuk membahas secara normal tidak akan terhubung, Capedeh.

Inilah alasan mengapa Anda tidak boleh mempercayakan diri Anda kepada siapa pun, karena itu akan mewakili risiko berbahaya.