Distrofi Fuchs: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan

Distrofi Fuchs: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan

majalahtren.com – Distrofi Fuchs: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan. Distrofi Fuchs atau distrofi Fuch adalah sejenis penyakit mata yang mempengaruhi kornea. Kornea adalah kubah yang membentuk lapisan luar mata yang membantu melihat objek.

Distrofi Fuchs dapat membuat penglihatan seseorang menurun dalam jangka panjang. Berbeda dengan berbagai jenis distrofi, jenis ini mempengaruhi kedua mata. Meskipun demikian, penglihatan di satu mata mungkin lebih mengerikan daripada yang lain.

1. Apa itu distrofi Fuchs?

Distrofi Fuchs adalah penyakit yang biasanya mempengaruhi kornea kedua mata. Distrofi Fuchs disebut juga distrofi kornea Fuchs atau distrofi kornea endotel Fuchs.

Dalam distrofi Fuchs, endotelium kornea (lapisan terdalam dari kornea) selangkah demi selangkah berhenti berfungsi saat sel-sel lewat. Saat sehat, endotelium berfungsi sebagai penyedot untuk mengeluarkan cairan dari kornea agar tetap jernih.

Ketika sel-sel endotel berhenti bekerja, kornea mungkin membesar, yang dapat menyebabkan penglihatan kabur atau kabut di atas mata. Jerawat kecil di lapisan luar kornea mungkin muncul, menyebabkan siksaan dan gangguan.

Individu tertentu dengan distrofi Fuchs memiliki penglihatan kabur di bagian pertama hari yang langkah demi langkah menghilang di siang hari. Saat penyakitnya memburuk, pembesaran ternyata lebih dapat diandalkan, dan penglihatan mungkin menjadi kabur secara tiba-tiba.

2. Penyebab

Dirinci oleh Healthline, distrofi Fuchs disebabkan oleh kerusakan pada sel-sel endotel di kornea. Meskipun demikian, alasan spesifik untuk kerusakan sel ini tidak jelas.

Sel endotel bertanggung jawab untuk mengatur cairan di kornea. Tanpa mereka, kornea tumbuh karena perkembangan cairan. Pada akhirnya, penglihatan terganggu saat kornea menebal.

Distrofi Fuchs tumbuh secara bertahap. Sebenarnya, penyakit mata ini biasanya menyerang pada usia 30-an atau 40-an, namun kemungkinan besar Anda tidak akan dapat mengetahuinya karena efek sampingnya dapat diabaikan pada tahap awal. Individu dengan distrofi Fuchs mungkin tidak mengalami efek samping kritis sampai mereka berusia 50-an.

Distrofi Fuchs mungkin turun temurun. Seseorang berada pada pertaruhan yang lebih tinggi untuk menciptakan distrofi Fuchs jika seseorang dalam keluarga mereka memiliki masalah kornea ini. Menurut National Eye Institute, distrofi Fuchs memengaruhi lebih banyak wanita daripada pria.

Demikian juga, seseorang juga bertaruh lebih serius untuk membuat distrofi Fuchs jika dia menderita diabetes. Merokok juga dapat meningkatkan taruhan Anda dalam menciptakan distrofi Fuchs.

3. Gejala

Distrofi Fuchs terdiri dari dua fase. Jenis distrofi kornea ini bisa bersifat moderat, sehingga seseorang mungkin mengalami efek samping yang terus menerus memburuk.

Pada tahap utama, seseorang mungkin memiliki penglihatan kabur yang lebih disesalkan ketika dia bangun karena cairan yang berkembang di korneanya ketika dia tertidur. Terlebih lagi, seseorang mungkin juga mengalami masalah menemukan dalam cahaya rendah.

Tahap selanjutnya menyebabkan efek samping yang lebih jelas, karena perkembangan cairan atau pembesaran tidak membaik di siang hari. Saat distrofi Fuchs tercipta, seseorang mungkin memiliki wawasan:

  • Keengganan terhadap cahaya.
  • Masalah penglihatan sekitar waktu malam.
  • Kegagalan untuk mengemudi di sekitar waktu malam.
  • Visi mendung.
  • Siksaan di mata.
  • Kemiringan seperti ada pasir di kedua matanya.
  • Memperbesar.
  • Penglihatan rendah dalam iklim lembab.
  • Kehadiran pancaran seperti lingkaran di sekitar lampu, terutama di sekitar waktu malam.

Selain itu, distrofi Fuchs dapat menyebabkan beberapa efek samping yang sebenarnya, yang kemudian dapat dilihat oleh orang lain menurut individu dengan kondisi ini. Ini termasuk kerutan dan pengaburan kornea. Kadang-kadang, kerutan kornea dapat pecah yang dapat menyebabkan lebih banyak penderitaan dan ketidaknyamanan.

4. Diagnosis

Distrofi Fuchs umumnya dianalisis selama tes standar. Seperti yang ditunjukkan oleh Johns Hopkins Medicine, dokter mata Anda mungkin akan melakukan tes berikut untuk memastikan kesimpulan:

  • SlitĀ lamp: Gadget ini menghasilkan pancaran cahaya yang dapat diubah dari potongan tipis, menjadi lingkaran bundar, bergantung pada bagian mata mana yang perlu dilihat oleh spesialis. Penilaian ini memungkinkan desain mata untuk dilihat pada amplifikasi tinggi.
  • Pachymetry: Pachymeters, yang mengukur ketebalan kornea, berguna dalam membedakan masalah, misalnya, distrofi Fuchs, yang menyebabkan kornea menebal.
  • MikroskopĀ confocal/specular: Lensa pembesar confocal/specular memperluas cahaya untuk memungkinkan fotografi endotel kornea. Ini dapat mengukur jumlah, ketebalan, dan keadaan sel endotel.

5. Pengobatan

Tidak ada obat untuk distrofi Fuchs. Tujuan pengobatan adalah untuk membantu mengendalikan dampak distrofi Fuchs pada penglihatan dan kenyamanan mata.

Pada fase awal, distrofi Fuchs diobati dengan obat tetes mata atau salep untuk mengurangi rasa sakit dan pembesaran. Spesialis mungkin juga menyarankan agar pasien menggunakan titik fokus yang rumit tergantung pada situasinya.

Jaringan parut kornea kritis mungkin memerlukan transfer. Ada dua pilihan transfer, khususnya transfer kornea penuh atau keratoplasti endotel (EK). Dengan transfer kornea penuh, dokter mata akan menggantikan kornea pasien dengan pemberi. Sementara itu, EK mencakup transplantasi sel endotel di kornea untuk menggantikan sel yang rusak.

Selain obat-obatan di atas, ada beberapa obat biasa yang tersedia untuk distrofi Fuchs karena pada dasarnya tidak mungkin untuk memberi energi pada perkembangan sel endotel secara normal. Kemajuan yang menyertainya dapat diambil untuk membatasi efek samping:

  • Mengeringkan mata dengan pengering rambut rendah beberapa kali setiap hari dapat membantu menjaga kornea tetap kering.
  • Tetes mata natrium klorida yang dijual bebas juga dapat membantu meringankan efek samping.
  • Berhenti merokok dengan asumsi Anda merokok.
  • Jaga agar kadar gula tetap stabil dengan asumsi Anda menderita diabetes.

6. Prognosis

Distrofi Fuchs dapat memburuk dalam jangka panjang. Tanpa pengobatan, kondisi ini dapat menyebabkan siksaan yang menyiksa, persepsi visual yang buruk, dan bahkan defisiensi visual.

Selain itu, tanpa transfer kornea, pasien dengan distrofi Fuchs ekstrim dapat menjadi gangguan penglihatan atau mengalami siksaan serius dan penurunan penglihatan yang serius.

Contoh ringan distrofi Fuchs sering dihancurkan setelah prosedur medis air terjun. Seorang spesialis air terjun mungkin akan menilai pertaruhan ini dan dapat mengubah metode atau waktu prosedur medis air terjun pasien.

Namun, air terjun juga dapat tumbuh di atas distrofi Fuchs. Jika hal ini terjadi, pasien mungkin harus melalui dua prosedur medis ganda, yaitu pengusiran air terjun khusus dan transplantasi kornea. Ini karena prosedur medis air terjun dapat merusak sel-sel endotel rapuh, yang merupakan gejala Fuchs.

Karena distrofi Fuchs adalah infeksi yang dinamis, sangat ideal untuk mengidentifikasi penyakit ini pada tahap awal untuk mencegah masalah penglihatan dan untuk mengendalikan ketidaknyamanan mata.

Namun, masalahnya adalah bahwa calon individu dengan distrofi Fuchs tidak menyadari bahwa mereka memiliki kondisi tersebut sampai efek samping muncul. Oleh karena itu, Anda harus melakukan pemeriksaan mata standar agar infeksi ini dapat dikenali sebelum terjadi.