3 Senjata Karya Anak Bangsa Yang Unik dan Mematikan

Teknologi41 Views

3 Senjata Karya Anak Bangsa Yang Unik dan Mematikan

majalahtren.com – 3 Senjata Karya Anak Bangsa Yang Unik dan Mematikan. Selama era kolonial Indonesia, yang akan sangat ironis karena orang -orang Indonesia bisa mandiri dengan senjata bambu yang berduri.

Di balik perjuangan heroik Indonesia, beberapa senjata dapat digunakan sejauh ini dalam perang atau perkelahian antar kelompok.

Senjata yang paling mematikan dan berbahaya hanya ditemukan di Indonesia dan diproduksi oleh orang -orang Indonesia itu sendiri. Dan sejauh ini selalu digunakan.

Adalah senjata, senjata berikut di negara ini sangat mematikan ketika digunakan oleh seseorang.

1. Panah kecil (busur)

Arc adalah senjata yang digunakan dengan ujung yang tajam dan ditarik menggunakan selempang. Pekerjaan anak -anak di negara ini hanya diproduksi di Indonesia, bukan dalam massa dan tidak dijual.

Umumnya, busur ini berada di wilayah South-Sulawesi. Beberapa kasus kriminal yang ada di selatan Sulawesi adalah pencairan.

Pekerjaan anak ini memang sangat unik dan fatal.
Berbeda dengan panah yang cukup besar dan sangat sulit di mana saja.
Busur memiliki bentuk kecil dan dapat disembunyikan di tempat yang tidak mudah diketahui dan dicapai oleh seseorang.

Penggunaan busur hanya digunakan untuk menangkap ikan. Sebagai kekerasan, busur digunakan sebagai alat perang yang mematikan.

Membuat lengkungan sangat mudah dan tidak memerlukan biaya tambahan. Hanya dengan kuku dengan diameter besi selama 5 mL atau 7 cm dan pasangan karet impus.

Pantai Arc cukup jauh di 20 meter untuk meluncur dengan kecepatan tinggi.

Tidak imajiner dalam beberapa kasus terkait dengan pencairan para korban yang terkena dampak busur akan mati atau akan dinonaktifkan.

Polisi Sulawesi Selatan telah membuat busur itu menjadi senjata berbahaya. Bagi mereka yang memproduksi atau menggunakan untuk tujuan kejahatan akan dikriminalisasi.

2. Papporo (Meriam paku dan kaca)

Ini tidak kalah unik dan mematikan. Pekerjaan anak negara itu meniru senjata RPG atau roket berburu.

Namun, apa yang membedakan isi Paporto yang hanya memiliki kuku dan pecahan kaca.

Pekerjaan anak -anak di negara ini hanya ada di wilayah Palopo, Sulawesi Selatan. Secara umum, senjata ini akan muncul jika ada perang di antara wilayah tersebut.

Bentuk paporto itu sendiri hanyalah selang paralon yang dibuat, kemudian mengisi kuku atau serpihan kaca dan menambahkan bubuk meriam dari korek api.

Manufaktur agak rumit jika membuatnya berdampak pada pengguna senjata. Hanya 7 ml pipa besi yang diperlukan dan selang lubang belakang ditutupi dengan koin dan kemudian dibungkus dengan karet.

Cara menggunakannya harus ditempatkan pada inferterasi atau dipukuli pada batang pohon, itu adalah untuk mengurangi kekuatan ledakan yang dihasilkan oleh paporto yang sangat besar.

Jarak dari senjata ini cukup jauh dari sekitar 50 meter dan begitu target akan mati.

Namun, karena Paporto sangat berbahaya bagi penggunanya, jika tidak hati -hati, senjata anak -anak anak jarang diketahui banyak orang.

Selain itu, bentuk senjata ini terlalu mencolok yang dilihat oleh orang -orang dan sangat berat untuk digunakan dalam kerumunan karena kehancurannya yang fatal.

Senjata ini juga dilarang melakukannya oleh polisi.

3. Boneka Santet

Ini termasuk pekerjaan anak di negara yang tidak akan diproduksi oleh negara lain.
Selain bentuknya yang cukup unik, senjata ini dapat dianggap cukup menjanjikan.

Hanya dengan boneka, kehidupan manusia dapat hilang dan disiksa. Ini dilakukan oleh banyak bagian cemburu dari orang lain.

Selain perkembangan pekerja anak di negara ini, itu tidak akan hilang di masa katering.

Boneka sihir tidak diproduksi oleh publik. Biasanya alat ini digunakan oleh dukun untuk membunuh atau melukai seseorang.

Undang – undang di Indonesia tidak pernah melarang penggunaan senjata ini dan bebas dari permintaan pidana.

Cara menggunakan boneka sihir di Indonesia, hanya beberapa orang yang bisa melakukannya. Ini adalah penyebab boneka sihir dalam senjata yang sangat mematikan.

Ini adalah serangkaian senjata tenaga kerja anak -anak di negara ini yang tidak akan pernah ditiru oleh negara lain.

Tidak peduli berapa banyak senjata saat digunakan untuk kejahatan tidak akan membawa hasil positif.