Mengenal HAMAS dan FATAH, Fraksi Pembebas Palestina

Info72 Views

Mengenal HAMAS dan FATAH : Fraksi Pembebas Palestina

majalahtren.com -Mengenal HAMAS dan FATAH, Fraksi Pembebas Palestina. fraksi Hamas dan Fatah akhir – akhir ini ramai diperbincangkan karena perjuangannya melawan penjajah Israel.

Hamas dan Fatah merupakan dua partai politik dominan Palestina yang memiliki tujuan yang sama yaitu membebaskan Palestina dari pendudukan Israel.

Namun terdapat perbedaan ideologi antara Hamas dan Fatah, Fatah dengan ideologi nasionalis sekular sedangkan Hamas dengan ideologi Islam.

Perdedaan ideologi tersebut dianggap menjadi penyebab tidak adanya kerja sama antara keduanya untuk membebaskan Palestina dari pendudukan Israel. Berikut dipaparkan mengenai Hamas dan Fatah.

IDEOLOGI DAN PERGERAKAN HAMAS

Sejarah terbentuknya gerakan Hamas berawal dari protes atas ketidak puasan sebagian dari masyarakat Palestina terhadap perjuangan melalui jalur diplomasi seperti yang dilakukan oleh Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) dan Fatah yang dipimpin oleh Yasser Arafat. Namun terbentuknya Hamas bukan semata – mata berawal dari seruan yang dilakukan oleh Syeikh Ahmad Yasin, ketika ia meminta rakyat Palestina untuk bersatu melawan militer Israel pada 14 Desember 1987 di Gaza. Namun gerakan ini sudah ada pada tahun 1930 – an yang dilakukan oleh Ikhwanul Muslimin (IM) di Palestina yang kemudian dititiskan kepada Hamas.

 

Stuktur organisasi Hamas memiliki basis tarbiyah dan memiliki badan pelaksana (Maqtab Qiyadi) yang melaksanakan program dilapangan, badan ini terbagi menjadi tiga divisi, yaitu divisi keamanan, militer, dan politik. Divisi keamanan bertugas untuk mengumpulkan informasi intelejen Israel, sedangkn divisi militer bertugas mengumpulkan kekuatan masa dan menyerang Israel, yang terakhir adalah divisi politik yang bertugas untuk memberikan pernyataan, publikasi, dan menyelesaikan berbagai macam permasalahan politik yang ada.

 

Hamas yang merupakan turunan dari organisai Ikhwanul Muslimin (IM) yang lahir di Mesir pada tahun 1928 dan memiliki ideologi Islam mewariskan ideologinya kepada Hamas. Ideologi Islam yang dipegang oleh Hamas membentuk tujuan mereka yang menginginkan berdirinya negara Islam Palestina yang merdeka dan berdaulat. Ditambah dengan kerangka “Pan Islamisme” yang melibatkan seluruh umat muslim dunia untuk bersama – sama melawan Israel, kerangka tersebut memperkuat ideologi Islam yang dianut oleh Hamas.

Hamas memperkenalkan dirinya sebagai “gerakan pembebasan dan perlawanan nasional Islam Palestina”, dan Islam dijadikan sebagai kerangka rujukannya. Gerakan Hamas ini terbagi menjadi dua bidang yaitu gerakan di bidang sosial seperti pendidikan, dan gerakan di bidang militer dengan mewadahi gerakan massal rakyat Palestina.

Terbaginya fokus dari gerakan Hamas tersebut terjadi karena pada masa sebelum dikeluarkannya piagam pada tanggal 18 Agustus 1988, gerakan al – Mujamma al – Islami belum berhasil membentuk masyarakat Palestina yang berilmu, oleh karena itu Hamas berkeinginan untuk membenahi kelemahan tersebut.

Strategi gerakan Hamas di Palestina mengalama tiga fase. Fase pertama, Hamas melakukan langkah awal dengan cara membangun pendirian yang kokoh supaya memperkuat “rantai selanjutnya” dalam sebuah organisasi dengan cara membentuk generasi yang kuat dan teruji.

Fase kedua yang dialami oleh Hamas yaitu konflik non – militer dengan tentara pendudukan, dan fase terakhir yaitu gerakan jihad melawan kekuatan zionis israel.

Perjuangan Hamas menggunakan senjata berkaitan erat dengan doktrin Jihad yang mereka pegang teguh, mereka meyakini bahwa “ apabila musuh – musuh Allah datang kewilayah muslim untuk merampas hak – hak kemerdekaan mereka, maka penduduk tersebut dan seluruh muslim lainnya diwajibkan melawan” (Abu – Amr, 1993).

Mengenal HAMAS dan FATAH, Fraksi Pembebas Palestina Fraksi Hamas dan Fatah baru  – baru ini telah dibahas secara luas karena perjuangannya melawan penjajah Israel.

Hamas dan Fatah adalah dua partai politik dominan Palestina yang memiliki tujuan yang sama untuk melepaskan Palestina dari pendudukan Israel. Tetapi ada perbedaan dalam ideologi antara Hamas dan Fatah, Fatah dengan ideologi nasionalis sekuler sementara Hamas dengan ideologi Islam.

Perbedaan ideologis dianggap sebagai penyebab kurangnya kerja sama antara keduanya untuk melepaskan Palestina dari pendudukan Israel. Berikut ini dijelaskan tentang Hamas dan Fatah.

Ideologi dan Gerakan Hamas

Sejarah pembentukan gerakan Hamas berasal dari demonstrasi terhadap ketidakpuasan beberapa orang Palestina terhadap perjuangan melalui jalan diplomasi, seperti halnya oleh organisasi pembebasan Palestina (PLO) dan fatah yang diarahkan oleh Yasser Arafat.

Tetapi pembentukan Hamas tidak hanya dimulai dari banding yang dibuat oleh Sheikh Ahmad Yasin, ketika mereka meminta rakyat Palestina untuk bersatu melawan tentara Israel pada 14 Desember 1987 di Gaza.

Namun, gerakan ini ada pada tahun 1930  – an yang dilakukan oleh Ikhwanul Muslimin (IM) di Palestina yang kemudian diwakili di Hamas.

Struktur organisasi Hamas memiliki basis Tarbiyah dan memiliki organisasi implementasi (Maqtab Qiyadi) yang mengimplementasikan program di lapangan, badan ini dibagi menjadi tiga divisi, yaitu divisi keamanan, militer dan politik. The security division is responsible for collecting information on Israeli intelligence, while the military division is responsible for gathering the power of the mass and attacking Israel, the last is the political division whose work consists in providing declarations, publications and solve various types of existing political masalah.

Hamas yang merupakan turunan dari organisasi Muslim Ikhwanul Muslim (IM) yang lahir di Mesir pada tahun 1928 dan memiliki ideologi Islam yang mewarisi ideologinya di Hamas. Ideologi Islam yang dipegang oleh Hamas telah membentuk tujuan mereka yang menginginkan penciptaan negara Islam Palestina yang mandiri dan berdaulat. Ditambah dengan kerangka kerja “Pan Islamisme” yang melibatkan semua Muslim Muslim bersama  – sama melawan Israel, bingkai memperkuat ideologi Islam yang diadopsi oleh Hamas.

Hamas telah menampilkan dirinya sebagai “pergerakan pembebasan nasional Islam Palestina”, dan Islam telah digunakan sebagai kerangka referensi. Gerakan Hamas dibagi menjadi dua bidang, yaitu gerakan di bidang sosial seperti pendidikan dan pergerakan tentara dengan beradaptasi dengan gerakan massa rakyat Palestina.

Gerakan Hamas terkonsentrasi karena pada periode sebelum program Piagam pada 18 Agustus 1988, gerakan al – Mujamma al – Islami telah gagal membentuk komunitas Palestina yang berpengetahuan luas, sehingga Hamas ingin memperbaiki kelemahan ini.

Strategi gerakan Hamas di Palestina telah mengalami tiga fase. Fase pertama, Hamas mengambil langkah pertama dengan membangun dudukan yang solid untuk memperkuat “rantai berikutnya” dalam suatu organisasi dengan membentuk generasi yang kuat dan diuji.

Fase kedua yang dialami Hamas adalah konflik non  – militer dengan Tentara Pendudukan, dan fase terakhir adalah pergerakan jihad melawan pasukan Zionis Israel.

Perjuangan Hamas untuk menggunakan senjata terkait erat dengan doktrin jihad yang mereka pegang teguh, mereka percaya bahwa “jika musuh  – musuh Allah datang di wilayah Muslim untuk memahami hak  – hak kemerdekaan mereka, maka populasi dan semua Muslim lainnya diperlukan untuk bertarung ”(Abu  – Amr, 1993).

Ideologi yang diadopsi oleh Hamas juga memengaruhi sistem kepemimpinannya, Hamas memiliki sistem kepemimpinan yang disebut Dewan Syuro. Sistem ini adalah sistem kepemimpinan bersama yang terdiri dari seorang pemimpin di mana ia dapat diandalkan dan dibantu oleh beberapa orang di majelis. Hamas, yang berasal dari gerakan perjuangan Palestina atau hanya sebuah organisasi, menjadi partai politik pada tahun 2005 yang

ditandai oleh partisipasi Hamas dalam pemilihan lokal yang akhirnya memenangkan parlemen pada tahun 2006. Gerakan yang de facto mencapai kendali strip Gaza Gaza Setelah berhasil mengalahkan Presiden Palestina, Mahmoud Abbas sejak 2007. Ada beberapa hal yang membedakan Hamas de Fatah dan PLO, mereka mempertahankan pendirian bahwa “pendirian Israel benar  – benar ilegal.”

Ideologi dan Gerakan Fatah

Fatah adalah salah satu partai politik paling dominan di Palestina, keunikan partai ini didirikan di Kuwait pada tahun 1959, yang merupakan pelopor oleh sekelompok pengungsi Palestina yang memiliki ideologi nasionalis sekuler. Ideologi yang diadopsi menyebabkan partai  – partai politik Fatah lebih memilih jalan diplomasi di meja negosiasi dengan Israel dan mengurangi senjata yang bertentangan dengan Hamas. Sekularisme atau ideologi sekuler ditafsirkan sebagai pemahaman yang menolak perluasan pengaturan suci yang berasal dari agama atau memisahkan kebijakan agama atau dengan aspek  – aspek lain, menurut Auguste Comte dapat terjadi karena modernisasi. Ini adalah pemahaman tentang ideologi sekuler yang membuat ideologi Islam untuk tidak menerima konsep sekuler.

Strategi Gerakan Fatah pada awalnya didasarkan pada parendes senjata dan Hamas, tetapi Fatah juga mengambil jalan diplomatik sebagai caranya untuk memperjuangkan Palestina. Fatah sendiri tidak sekeras Hamas, yang tidak mengakui keberadaan Negara Israel, bahkan Fatah mengakui keberadaan negara Israel, bahkan sering dinegosiasikan.

Sebelum Fatah mengambil jalan diplomasi, Fatah juga aktif dalam gerakan militer bersenjata yang disebut al – Asifah, kelompok bersenjata mulai aktif bergerak pada tahun 1965, kelompok itu berbasis di Tepi Barat, Gaza dan di beberapa negara Arab lainnya. Al – Asifah memulai perjuangannya melawan populasi Israel dan berpartisipasi dalam Perang Arab – Israel tahun 1967. Tetapi pergerakan kelompok Al – Asifah gagal setelah mereka diusir dari Yordania dan Lebanon, kemudian mengalami pengusiran lagi pada tahun tujuh puluhan dan delapan puluh.

Setelah beberapa kegagalan, al – Asifah di bawah naungan Fatah mengubah strategi pertempurannya ketika memilih jalan diplomatik untuk memperjuangkan kepentingannya. Tetapi bukan tanpa alasan, Fatah memutuskan untuk mengambil tindakan diplomatik, ia juga didukung oleh negara  – negara Arab untuk lebih memilih rute negosiasi setelah mereka dikeluarkan dari Beirut. Oleh karena itu, Fatah melalui pemimpinnya, Yasser Arafat, mengatakan dia berhenti dan bahkan melepaskan api dan mendukung resolusi Dewan Keamanan 242 PBB yang membawa Palestina ke properti daerah di Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Gaza pada tahun 1967.

Tahun berikutnya, Fatah berhasil mengendalikan PLO dan Yasser Arafat terpilih sebagai presiden Komite Eksekutif, kemudian PLO yang diarahkan oleh Arafat berhasil diakui oleh negara – negara Arab dari KTT Rabat, kemudian diakui oleh PBB dan Israel dalam pernyataan tersebut Oslo sebagai perwakilan Palestina yang unik, beberapa prestasi menjadikan Fatah sebagai gerakan dominan di Palestina.