Ketoasidosis Alkoholik : Penyebab, Gejala, Penanganan

viral47 Views

Ketoasidosis Alkoholik Penyebab, Gejala, Penanganan

majalahtren.com – Ketoasidosis Alkoholik : Penyebab, Gejala, Penanganan. Sel membutuhkan glukosa (gula) dan insulin untuk bekerja dengan tepat. Glukosa berasal dari makanan yang Anda makan dan insulin dikirim oleh pankreas. Ketika Anda minum alkohol, pankreas mungkin berhenti memberikan insulin untuk jangka waktu yang singkat. Tanpa insulin, sel-sel tubuh tidak dapat memanfaatkan glukosa yang Anda konsumsi untuk energi. Untuk mendapatkan energi yang dibutuhkan, tubuh akan mulai mengonsumsi lemak.

Ketika tubuh mengonsumsi lemak untuk energi, efek samping yang dikenal sebagai badan keton tercipta. Jika tubuh tidak membuat insulin, badan keton akan mulai berkembang dalam sistem peredaran darah. Perkembangan keton ini dapat menyebabkan kondisi berbahaya yang dikenal sebagai ketoasidosis.

Sederhananya, ketoasidosis alkoholik adalah perkembangan keton dalam darah karena penggunaan minuman keras. Keton adalah sejenis zat korosif yang terbentuk ketika tubuh memisahkan lemak untuk energi. Kondisi ini adalah jenis asidosis metabolik yang intens, suatu kondisi ketika ada banyak cairan korosif dalam tubuh.

1. Penyebab

Ketoasidosis alkoholik dapat terjadi ketika Anda minum minuman keras berlebihan untuk jangka waktu yang lama. Penggunaan minuman keras yang berlebihan sering menyebabkan kekurangan diet (suplemen yang tidak mencukupi bagi tubuh untuk bekerja dengan baik).

Individu yang minum banyak minuman keras mungkin tidak makan secara konsisten. Mereka mungkin juga merasa kesal karena minum berlebihan. Tidak makan cukup atau memuntahkan dapat menyebabkan saat-saat keinginan. Ini semakin mengurangi produksi insulin tubuh.

Jika seseorang sekarang kekurangan gizi karena kecanduan minuman keras, mereka dapat mengembangkan ketoasidosis alkoholik. Ini dapat terjadi ketika satu hari setelah minuman keras inti, bergantung pada status sehat, pada umumnya status kesehatan, dan berapa banyak minuman keras yang dikonsumsi.

2. Gejala

Menurut American Fixation Places, peningkatan efek samping dari ketoasidosis alkoholik bergantung pada variabel yang berbeda, misalnya, berapa banyak minuman keras yang diminum, asupan makanan, dan hidrasi.

Orang yang minum alkohol secara teratur juga memiliki kondisi hati atau pankreas yang membuat mereka lebih rentan terhadap penggunaan alkohol, memicu episode ketoasidosis alkoholik.

Selain itu, efek samping dapat mencakup efek samping yang disebabkan oleh berbagai keadaan, seperti ketoasidosis diabetikum, uremia (kesulitan penyakit ginjal yang terus-menerus dan cedera ginjal yang parah), kerusakan metanol, atau perkembangan korosif laktat dalam sistem sirkulasi (dikenal sebagai asidosis laktat). .

Sebagian dari keadaan ini bahkan dapat terjadi bersamaan dengan ketoasidosis alkoholik karena penggunaan minuman keras yang terus-menerus dan pengeringan, yang selanjutnya mengintensifkan keadaan asam tubuh. Untuk tujuan ini, penemuan dan pengobatan yang dihasilkan dalam beberapa kasus dapat menjadi ujian, namun sangat penting untuk mendapatkan kesimpulan yang sempurna dan pada kesempatan yang ideal untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

Efek samping dari ketoasidosis alkoholik dapat meliputi:

  • Sakit perut.
  • Sakit.
  • Muntah.
  • Usus longgar.
  • Hipotensi (denyut nadi rendah).
  • Takikardia (detak jantung cepat).
  • Frekuensi pernapasan yang diperluas.
  • Sulit untuk bersantai.
  • Lapisan mukosa kering (kurang hidrasi).
  • Gangguan.
  • Kondisi mental yang berubah.
  • Aritmia jantung karena pengaruh elektrolit yang mengganggu, yang dapat mematikan.

3. Diagnosis

Dokter perawatan primer Anda akan mendapatkan beberapa informasi tentang efek samping dan riwayat klinis Anda, terutama latar belakang yang ditandai dengan penggunaan minuman keras. Karena efek samping dari ketoasidosis alkoholik mirip dengan keadaan yang berbeda, spesialis harus mencegah masalah yang berbeda. Spesialis mungkin melakukan tes pusat penelitian yang meliputi:

  • Tes minuman keras darah.
  • Tes glukosa.
  • Tes kemampuan ginjal.
  • Tes amilase dan lipase untuk memeriksa apakah Anda menderita pankreatitis.
  • Tes kencing untuk keton.
  • Dewan ilmu darah.
  • Kadar natrium dan kalium.
  • Pembuluh darah tes gas darah untuk memeriksa ketajaman dan oksigen.

4. Penanganan

Pengobatan untuk ketoasidosis alkoholik biasanya diberikan di pusat trauma. Spesialis akan menyaring tanda-tanda penting, termasuk denyut nadi, ketegangan peredaran darah, dan relaksasi. Spesialis juga akan memberikan cairan secara intravena. Anda mungkin mendapatkan nutrisi dan suplemen untuk membantu mengobati kekurangan yang sehat, termasuk:

  • tiamin.
  • Kalium.
  • Fosfor.
  • Magnesium.

PCP Anda mungkin juga menempatkan Anda di unit gawat darurat jika Anda benar-benar menginginkan perawatan lanjutan. Lama rawat inap bergantung pada keseriusan ketoasidosis alkoholik. Ini juga bergantung pada berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membuat tubuh keluar dari bahaya. Jika Anda mengalami ketidaknyamanan yang tidak terduga selama perawatan Anda, ini juga akan mempengaruhi lamanya kunjungan Anda.

5. Komplikasi yang dapat terjadi

Jika ketoasidosis alkoholik tidak ditangani secara total atau sebaliknya dengan asumsi bahwa itu ditangani melewati point of no return, potensi kebingungan yang dapat terjadi meliputi:

  • Syok hipovolemik.
  • Episode koroner.
  • Kejang.
  • Bingung.
  • Detak jantung sporadis yang disebabkan oleh penarikan minuman keras.
  • Edema pneumonia
  • Kekecewaan ginjal
  • Mati.

6. Pencegahan

Sesuai WebMD, Anda dapat mencegah ketoasidosis alkoholik dengan membatasi atau menghentikan penggunaan minuman keras. Jika Anda memiliki minuman keras menggunakan campur aduk, cari pengobatan untuk berhenti minum. Ada berbagai pilihan perawatan yang dapat diakses. Ini mencakup:

  • Perawatan: Saat ini ada tiga obat yang didukung untuk membantu menghentikan kebiasaan minum dan mengurangi kemungkinan kemalasan. Ini adalah naltrexone, acamprosate, dan disulfiram. Obat-obatan ini tidak membentuk kebiasaan dan dapat digunakan dalam campuran dengan berbagai jenis perawatan.
  • Perawatan atau bimbingan: Perawatan ini berpusat di sekitar melatih kemampuan beradaptasi untuk mengubah perilaku. Perawatan harus dilakukan oleh instruktur yang berwenang dan dapat menggabungkan strategi penguatan dan perawatan.
  • Pertemuan dukungan: Pertemuan pertemuan menawarkan bantuan bagi individu yang mencoba menghentikan minuman keras. Pertemuan dukungan dapat menjadi sumber bantuan yang signifikan dan dapat digabungkan dengan pengobatan dan perawatan.